Selasa, 17 Juli 2012

Sampul Koinonia Volume 7 no. 3


Sinode Diosesan KAMS 2012: Suatu Karya Roh

Persiapan
              Sinode Diosesan KAMS kedua, sesudah yang pertama pada Oktober 1999, akhirnya berlangsung dari 27-31 Mei 2012. Dibandingkan dengan yang pertama, persiapan Sinode kedua ini jauh lebih matang dan memakan waktu cukup panjang. Persiapan intensif sesungguhnya sudah dimulai sejak awal 2010 dengan pembentukan Panitia Persiapan Sinode (PPS), baik pada tingkat Keuskupan maupun pada tingkat Kevikepan. Pergelutan masalah dimulai dari basis (rukun/stasi dan kelompok kategorial) di seluruh wilayah KAMS. Dengan demikian prinsip sinodal (syn√≥dos=berjalan bersama) seluruh umat Katolik KAMS benar-benar dicoba ditrapkan. Hasilnya dikoleksi di paroki, selanjutnya dirangkum PPS tingkat Kevikepan, yang kemudian menyampaikannya ke PPS tingkat Keuskupan. Pada gilirannya PPS Keuskupan menyerahkannya kepada Panitia Pengarah (SC), yang dibentuk pada permulaan tahun 2011. Pada kenyataannya  anggota SC adalah mereka yang sudah terlibat di PPS. SC mulai bekerja merangkumkan dalam bentuk narasi bahan-bahan dari ke-5 Kevikepan tersebut, untuk menjadi instrumentum laboris (‘alat kerja’) dalam persidangan Sinode. SC menemukan dan mengelompokkan bahan-bahan itu ke dalam 6 bidang: Keluarga, Pendidikan, Kesehatan, Sosial-Ekonomi, Sosial Politik, Sosial Budaya. Dalam proses selanjutnya, demi lebih mematangkan bahan-bahan tersebut, diputuskan membahasnya lagi di setiap Kevikepan lewat apa yang disebut ‘pra-sinode’, ditambah satu pra-sinode Ormas dan Kelompok Kategorial. Pra-sinode yang terakhir ini menemukan satu bidang yang belum terangkum dalam ke-6 bidang sebelumnya, yaitu: Sarana-Prasarana-Dana. Sedangkan dalam rapat evaluasi atas ke-6 bidang pertama, muncul kesadaran, bahwa ke-6 bidang tersebut boleh dikatakan lebih menyangkut tugas pelayanan Gereja ke luar (ad extra). Lalu bagaimana dengan tugas Gereja ke dalam (ad intra), yang tidak kalah penting dan mendesak? Maka ditambahkanlah bidang ke-8, Evangelisasi Baru, yang kemudian diubah menjadi: Re-evangelisasi, penginjilan Gereja kepada dirinya sendiri, kepada anggota-anggotanya (yang sudah menerima baptisan). Ini untuk menjawab ancaman serius insignifikansi internal Gereja. Akhirnya, setelah melalui rapat-rapat, di mana Uskup dan anggota Kuria Keuskupan diundang hadir, SC berhasil merampungkan instrumentum laboris, siap untuk persidangan Sinode.

Itulah bahan yang terkumpul dari basis, dari umat Katolik KAMS, yang berdasarkan data tahunan akhir 2010 berjumlah 168.729 (bdk. data Biro Pusat Statistik di Makassar, pada akhir 2009 jumlah umat Katolik 224.650 dari total penduduk Sulselrabar sebesar 11.381.578). Jumlah kecil ini tersebar dalam 44 paroki, 1 paroki persiapan, dan tidak kurang dari 538 stasi dalam wilayah seluas 100.623 km2. Jadi jelas sosok Gereja lokal KAMS adalah ‘kawanan kecil’ yang tersebar (Gereja diaspora). Dan bahan-bahan yang terkumpul dari basis di atas menampilkan suatu kesadaran baru ‘kawanan kecil’ ini: Gereja yang terpanggil untuk melayani. Selanjutnya, sebelum hasil-hasil permenungan dari basis itu dirangkumkan, tema Sinode sendiri sudah disepakati dalam rapat Dewan Imam: “Ia menjadikan segala-galanya baik” (Mrk. 7:37). Membaca hal ini dengan kacamata iman, kita percaya di sini berlangsung bimbingan ilahi: Kesadaran diri Gereja lokal KAMS sebagai ‘Gereja yang MELAYANI’ diberi arah jelas: menjadikan segala-galanya baik, sebagaimana yang telah diperbuat ‘Pendiri’-nya! “Aku telah memberikan teladan kepada kamu, supaya kamu juga berbuat sama seperti yang telah Kuperbuat” (Yoh. 13:15). Inilah jawaban Tuhan atas doa segenap umat Katolik KAMS yang dipanjatkan setiap Minggu di gereja-gereja, di doa-doa rukun, komunitas-komunitas, dan di biara-biara sejak Januari 2011, “Doa Persiapan Sinode” yang dirumuskan oleh PPS KAMS tersebut di atas.

Demi melengkapi Instrumentum Laboris, selaku Uskup Diosesan, saya merasa perlu memberi pendasaran teologis kepada kesadaran baru Gereja lokal KAMS tersebut. Model ‘Gereja sebagai pelayan’ relatif baru dalam Gereja Katolik. Pengetrapan resen model ini pada Gereja (khususnya melalui “Konstitusi Pastoral Gaudium et Spes tentang Gereja dalam Dunia Dewasa Ini” dari Konsili Vatikan II), membuat kita pada dewasa ini sadar akan tanggung jawab Gereja membantu meningkatkan kesejahteraan manusia di dunia dan karenanya memberi sumbangan kepada kehidupan sosial dan kultural. Tetapi, di lain pihak, tidak pernah boleh dilupakan bahwa Gereja ada bukan untuk membangun ‘kerajaan dunia’, apalagi ‘surga dunia’ ala ideologi komunisme ateistis. Gereja ada untuk diutus membangun kerajaan Allah dalam iman. Selanjutnya, kesadaran baru tersebut tentu bukanlah sesuatu yang jatuh begitu saja dari langit. Ia lahir dari proses pergulatan Gereja lokal ini dalam perjalanan hidupnya. Maka kesadaran baru tersebut perlu dilihat dan dipahami dalam konteks sejarah Gereja lokal KAMS. Sebagai komunitas beriman, Gereja lokal KAMS percaya pada janji Tuhannya: “Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman” (Mat. 28:20). Demikianlah, sebagai suplemen Instrumentum Laboris, disertakan booklet berjudul: Gereja yang Melayani; Kontekstualisasi Historis & Pendasaran Teologis.

Kedua bahan utama itu, Instrumentum Laboris dan Gereja yang Melayani, bersama dengan booklet Rundown & Tata Tertib Persidangan Sinode, dikirim kepada setiap calon peserta Sinode untuk dibaca dan direnungkan, sebelum mereka datang ke persidangan Sinode. 

Penyelenggaraan & Hasilnya
Pelaksanaan persidangan Sinode sendiri dibuka dengan Misa Konselebrasi, yang dipimpin Uskup Agung KAMS didampingi Vikjen, ke-5 Vikep dan Pastor Ketua SC Sinode, di Gereja Katedral “Hati Kudus Yesus” Makassar, pada Hari Minggu, 27 Mei 2012. Ternyata hari ini adalah Hari Raya Pentakosta! Perlu dicatat bahwa, ketika Panitia menetapkan waktu pelaksanaan Sinode, tidak disadari bahwa tanggal 27 Mei 2012 itu adalah Hari Raya Pentakosta. Sinode Diosesan KAMS 2012 diputuskan diadakan dalam rangka merayakan HUT ke-75 Gereja lokal ini, yang sekaligus juga peringatan 75 tahun karya CICM di Indonesia. Kedua momen bersejarah ini disepakati dirayakan bersama. Puncak perayaan tersebut disetujui akan diadakan pada tanggal 2 Juni 2012. Hari itu tepat 75 tahun berselang (2 Juni 1937) dua pioner awal CICM, RP Charles Dekkers CICM dan RP Jan van den Eerenbeemt CICM, pertama kali menginjakkan kaki di Makassar. Keputusan lain dari Panitia ialah bahwa persidangan Sinode akan berlangsung 5 hari, dan bahwa perlu ada satu hari jeda antara selesainya persidangan Sinode dan hari puncak perayaan, 2 Juni 2012 itu. Demikian ditetapkanlah bahwa persidangan Sinode akan berlangsung dari 27-31 Mei 2012. Baru kemudian disadari bahwa tanggal 27 Mei itu adalah Hari Minggu Pentakosta. Jadi, kebetulan saja? Dalam iman tidak ada yang kebetulan! Segala sesuatunya berada dalam penyelenggaraan ilahi. Bukankah Pentakosta adalah Hari Kelahiran Gereja? Di HUT-nya yang ke-75, Tuhan mau memberi kelahiran baru bagi Gereja lokal KAMS lewat penyelenggaraan Sinode Diosesan!

Dalam homili di Misa Pembukaan Sinode, saya bercerita sebuah pengalaman kecil sekitar dua minggu sebelumnya. Dari tanggal 10-13 Mei 2012 berlangsung Konvenda Karismatik Propinsi Gerejawi MAM di Ambon. Hari pertama dan kedua saya hadir, karena diminta Panitia Konvenda memimpin salah satu perayaan Ekaristi. Ketika berangkat ke Ambon, Panitia Sinode-Yubileum menitipkan undangan kepada Uskup Amboina untuk perayaan puncak Yubileum, 2 Juni 2012. Ketika menyerahkan undangan tersebut kepada Mgr. Petrus Canisius Mandagi MSC, saya bercanda: “Ketahuilah Gereja lokal Keuskupan Agung Makassar itu terlahir secara ajaib. Sebab lain ibu yang mengandungnya, lain yang melahirkannya. Ia dikandung oleh Tarekat MSC, tetapi dilahirkan oleh Tarekat CICM”. Dan beliau spontan menimpali: “Dan kemudian ia dipelihara oleh Imam-Imam Projo!” Dan kami pun tertawa lepas. Tetapi dalam hati saya berbisik: “Ya, betul, ada lebih dari cukup alasan untuk bersyukur dan bermadah gembira ‘Te Deum Laudamus!’, ‘Engkau, ya Tuhan, Kami Puji !’” Tahun 1919 wilayah Sulawesi dipisahkan dari Vikariat Apostolik Batavia dan menjadi Prefektur Apostolik yang berpusat di Manado. Pelayanan penggembalaannya dipercayakan kepada Misionaris Hati Kudus (MSC). Tetapi tahun 1937 Vatikan menyetujui mempercayakan pelayanan bagian selatan pulau Sulawesi kepada Kongregasi Hati Maria Tak Bernoda (CICM), dan sekaligus terlahirlah Prefektur Apostolik Makassar. Selanjutnya pada tahun 1948 ditingkatkan menjadi Vikariat Apostolik Makassar. Dan ketika hirarki episkopal Indonesia didirikan pada 3 Januari 1961, ia menjadi Keuskupan Agung Makassar. Kini, pada usianya yang ke-75, Gereja lokal ini dilayani oleh 103 imam, dengan komposisi sbb.: 87 imam diosesan (84,5%), 9 imam CICM (8,7%) dan 7 imam MSC (6,8%). Jadi tepatlah komentar Mgr. Mandagi di atas, bahwa Gereja lokal ini kini dipelihara/dilayani oleh imam-imam projo/diosesan, berarti oleh anak-anak kandungnya sendiri. Mengingat sampai tahun 1970-an tampaknya hampir tidak ada harapan bahwa Gereja lokal ini akan dapat menghasilkan imam-imamnya sendiri, jelas ini merupakan anugerah besar Tuhan yang patut disyukuri.

Nuansa Pentakosta paling terasa pada acara Pembukaan Sinode di aula Hotel Singgasana, yang terletak di seberang Keuskupan-Gereja Katedral Makassar. Acara resmi dimulai dengan prosesi masuk rombongan: di depan dua Frater pembawa bendera, disusul Ketua OC, di belakangnya Pastor Ketua SC, ke-5 Vikep, Sekretaris KAMS dan Vikjen, ditutup oleh Uskup Agung. Tanpa direncanakan, ternyata kesemuanya berjumlah 12! Simbol 12 Rasul? MC mempersilakan hadirin berdiri. Semua berdiri hening. Terasa suasana hikmat-agung merasuk ke hati. Setelah rombongan mengambil tempat masing-masing di panggung upacara, MC mengumumkan menyanyikan Lagu Kebangsaan. Segera “Indonesia Raya” membahana dari mulut seluruh hadirin. Belum pernah sebelumnya saya mengalami getaran kalbu begitu kuatnya ketika menyanyikan lagu “Indonesia Raya” seperti pada malam itu. Sepertinya ada daya gaib yang mendorong rasa perasaan di hati. Dan saya diyakinkan ketika itu semua hadirin mengalami hal serupa. Barangkali di kala itu Tuhan mau mengingatkan seluruh hadirin, wakil-wakil umat Katolik KAMS agar tidak pernah lupa menghayati dan mengamalkan semboyan “100% Katolik, 100% Indonesia”. Kehadiran suatu kekuatan gaib yang memenuhi seluruh ruangan semakin terasa merasuk dalam di hati saat hening cipta yang dipimpin Uskup Agung. Selanjutnya, setelah koor menyanyikan “Hymne KAMS”, mengikut pembukaan resmi dan pengesahan persidangan Sinode:

Saudari/a terkasih, dengan memohon berkat dari Allah Bapa melalui Putera dalam Roh Kudus, dan didukung oleh doa Bunda Maria, Sidang Kehormatan dengan materi khusus ‘Pembukaan dan Pengesahan Sidang Sinode Diosesan 2012 KAMS dengan ini saya nyatakan dibuka.

Lalu palu diketukkan tiga kali oleh Uskup Agung KAMS, yang disambut tepuk tangan meriah dari hadirin. Seterusnya hening kembali, dan dinyanyikanlah lagu “Datanglah Roh Kudus” (Veni Creator). Roh Tuhan pun semakin berembus merasuk ke relung hati paling dalam para hadirin. Setelah itu MC mempersilakan hadirin duduk kembali. Mengikut laporan Ketua Panitia Pelaksana (OC), Bpk. Julius Yunus Tedja disusul pembacaan Surat Ketetapan  Uskup Agung KAMS tentang Pengesahan Persidangan oleh Sekretaris KAMS, P. Frans Nipa. Lalu pemukulan gong sebagai tanda Pembukaan Sidang Sinode Diosesan KAMS 2012 oleh Uskup Agung, disambut oleh penabuhan gendang bertalu-talu oleh Tim Gendang. Acara Pembukaan diakhiri dengan Sambutan Uskup Agung. Setelah acara ditutup, Uskup beserta rombongan meninggalkan ruang sidang diiringi lagu Perutusan.

Segera sesudah itu para peserta mulai menapaki acara-acara persidangan dengan tekun dan serius, diteguhkan oleh Roh Tuhan yang berembus pada acara Pembukaan di Hari Pentakosta. Peserta berjumlah 225 orang, terdiri dari 62 imam, 12 biarawan-biarawati dan 151 awam tokoh umat, pimpinan Ormas, kelompok kategorial, Yayasan dan Perguruan Tinggi/Universitas Katolik, serta wakil dari paroki-paroki. Hal terpenting yang tetap mendapat perhatian ialah bahwa ini adalah pertemuan dalam iman, dan harus tetap berada dalam bingkai iman. Maka kegiatan kerohanian, seperti doa, Ekaristi, meditasi, tetap terintegrasikan dalam seluruh kegiatan persidangan. Para peserta dibagi dalam 8 Komisi, sesuai dengan ke-8 bidang yang ditemukan dari permenungan mulai dari basis. Agar permenungan dan diskusi-diskusi tetap berada dalam alur teologis-eklesiologis yang benar, maka sebelum memasuki tahap diskusi, baik dalam masing-masing Komisi maupun dalam pleno, peserta dibekali pendasaran teologis, yang bahannya sudah dikirimkan sebelumnya kepada setiap peserta, sebagaimana sudah disinggung di atas. Selanjutnya, rupanya sebagai tanggapan atas kritik bahwa analisa permasalahan ke-8 bidang dalam Instrumentum Laboris kurang berbasis data, SC masih memberi kesempatan kepada ke-5 Kevikepan serta Ormas/Kategorial memberi masukan tambahan sekitar “Pemetaan Potensi & Permasalahan” melalui jubir masing-masing. Demikian pula, demi lebih memperdalam bidang-bidang yang sudah dirangkumkan dalam Instrumentum Laboris itu, sejumlah pakar diminta memberi masukan sebagai narasumber.

Sebuah persidangan Sinode Diosesan diharapkan menghasilkan pada tingkat perumusan tiga poin utama, yaitu: visi, misi dan strategi. Dari hari ke hari para peserta tetap tekun dan serius mengikuti persidangan. Begitu seriusnya sehingga terkadang susana berkembang menjadi agak panas dan emosional. Tetapi itu merupakan dinamika biasa dari persidangan dengan ratusan peserta yang terlibat secara sungguh-sungguh. Sementara persidangan bergerak dari hari yang satu ke hari yang lain, mulai terasa bahwa waktu 5 hari itu terlalu singkat. Perlu dicapai rumusan visi-misi yang disepakati sidang dan disahkan, dan atas dasar itu selanjutnya disusun strategi. Pada hari ke-3 dibentuk Tim Perumus, yang ternyata butuh waktu untuk bekerja keras, ditemani Uskup Agung, sampai subuh hari ke-4, merumuskan visi-misi berdasarkan hasil diskusi Komisi dan Pleno. Hasilnya baru bisa dipresentasikan pada pagi hari ke-4 kepada sidang pleno.

Rumusan visi yang akhirnya disepakati Sidang Pleno dan disahkan, berbunyi: “Gereja lokal KAMS, yang bersosok kawanan kecil tersebar, sebagai pelayan berdasarkan dan berpolakan Yesus Kristus, yang terus-menerus membaharui diri, mewartakan Kerajaan Allah dengan meresapi  tata dunia, sehingga segala-galanya menjadi baik”. Sedemikian itu, maka model ‘Gereja sebagai PELAYAN’, yang sudah muncul dalam rangkuman hasil-hasil permenungan dari basis sebagai suatu kesadaran baru KAMS diteguhkan oleh Sinode sebagai bagian inti visi baru Gereja lokal KAMS. Dasarnya tiada lain dari Yesus Kristus sendiri, yang “datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani” (Mrk. 10:45); Dia adalah Hamba Yahwe. Dia juga sekaligus menjadi pola Gereja sebagai pelayan, sebagaimana dipesankan-Nya sendiri: “Aku telah memberikan teladan kepada kamu, supaya kamu juga berbuat sama seperti yang telah Kuperbuat” (Yoh. 13:15). Yang sedikit alot dalam diskusi ialah tambahan keterangan “yang bersosok kawanan kecil tersebar”. Ini memang sosok nyata Gereja lokal KAMS: Gereja diaspora. Ada yang menghendaki agar bagian ini dihapus saja, karena khawatir jangan sampai umat Katolik KAMS mengalami ‘inferiority complex’, merasa rendah diri karena sadar hanya ‘kawanan kecil’ saja. Tetapi persis di sinilah intinya: seorang hamba/pelayan adalah seorang yang kecil, rendah hati (bukan rendah diri!). Tidak boleh dilupakan bahwa ungkapan ‘kawanan kecil’ adalah istilah biblis. Spiritualitas hamba/pelayan adalah spiritualitas seorang yang tidak mengandalkan kekuatan dan kemampuannya sendiri, tetapi mengandalkan Tuhan. Itulah juga spiritualitas seorang Paulus, yang dengan tegas berkata: “Jika aku lemah, maka aku kuat” (2 Kor. 12:10). Mengapa? Karena “bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku” (Gal. 2:20). Selanjutnya, kata ‘tersebar’ dipilih menggantikan istilah ‘terpencar’, karena menurut rasa bahasa sejumlah peserta, kata ‘terpencar’ mengandung arti tercerai-berai, tidak bersatu. Untuk dapat melaksanakan tugasnya sebagai pelayan secara tepat guna, Gereja harus “terus-menerus membaharui diri” (Ecclesia semper reformanda). Sejalan dengan perkembangan zaman Gereja terpanggil untuk melayani dan membantu meningkatkan kesejahteraan manusia di dunia, dan karenanya memberi sumbangan kepada kehidupan sosial dan kultural. Tetapi tidak pernah boleh dilupakan bahwa Gereja ada bukan untuk membangun ‘kerajaan dunia’, apalagi ‘surga dunia’ ala ideologi komunisme ateistis. Pelayanannya kepada dunia harus selalu dalam konteks tugas utamanya, yaitu “mewartakan Kerajaan Allah”, khususnya “dengan (cara) meresapi tata dunia”. Bagian terakhir dalam rumusan visi, “sehingga segala-galanya menjadi baik”, kembali menggemakan tema Sinode Diosesan KAMS 2012 ini.

Pembicaraan mengenai misi boleh dikatakan relatif lebih lancar. Dengan cukup mudah pleno bersepakat menerima ke-8 bidang yang sudah dibahas dalam masing-masing Komisi. Alhasil, rumusan delapan misi dari Tim Perumus, setelah ada perubahan di sana sini dalam sidang pleno, akhirnya diterima dan disahkan, sebagaimana dapat kita baca dalam tulisan lain di Edisi KOINONIA ini.

Yang lebih alot, bahkan sedikit simpang siur dan terkadang sampai batas tertentu memancing emosi, adalah diskusi mengenai strategi. Sumber masalah kiranya adalah penggunaan istilah Renstra (Rencana Strategis) yang serba tidak jelas tempatnya dalam tahapan kerja persidangan Sinode. Dari istilahnya sendiri, ia tampaknya sudah menggabungkan dua tahapan menjadi satu, yaitu Strategi dan Rencana/Program. Dan memperhatikan format-format yang dilampirkan dalam Instrumentum Laboris, memang demikianlah adanya, bahkan kelihatannya sudah menaruh titik berat pada tahap program. Dan kerja kelompok dalam ke-8 Komisi Sinode mengikuti format tersebut. Dan ini menimbulkan persoalan besar, yang menyulut diskusi hangat dan berlarut di sidang pleno. Di satu pihak, ada yang berpendapat bahwa persidangan Sinode Diosesan cukup menghasilkan tiga poin utama, yaitu: visi, misi, dan strategi; dua tahapan selanjutnya, berupa program  dan aksi/pelaksanaan haruslah dikerjakan di tingkat Kevikepan dan/atau sektor kategorial. Dan saya sendiri menempatkan diri pada posisi ini, berdasarkan dua alasan pokok. Pertama, karena tidak ingin kembali memutar-balik kebijakan yang sudah berlaku sejak diputuskan dalam rapat Dewan Imam di tahun 2007. Saya masih berkeyakinan kebijakan tersebut benar. Ardas hasil Sinode Diosesan 1999 diberlakukan resmi sejak 1 Januari 2000. Namun, akibat krisis multidimensional yang melanda masyakarat Indonesia secara meluas dan berkepanjangan, Ardas tersebut tidak segera dapat ditindaklanjuti. Baru dalam rapat Dewan Imam November 2002 dapat dibicarakan dan diputuskan untuk menindaklanjuti Ardas tersebut melalui program 5- tahunan. Program 5-tahunan itu dimulai pada hari Rabu Abu 2003, dan berakhir pada Selasa sebelum Rabu Abu, 5 Februari 2008. Jadi sebetulnya pada Rabu Abu, 6 Februari 2008, semestinya sudah memasuki Program 5-tahunan tahap ke-2. Tetapi setelah diadakan evaluasi, khususnya dalam rapat Dewan Imam Mei 2007 dan dimatangkan lagi dalam rapat Dewan Imam November tahun yang sama, disepakati untuk mempercayakan kepada setiap Kevikepan menyusun program pastoralnya sendiri yang lebih kontekstual, dan karenanya dapat lebih relevan dan efektif, dibanding dengan program pastoral yang diturunkan dari atas (tingkat Keuskupan). Penjelasan rinci mengenai hal ini diberikan dalam rubrik “Dari Meja Uskup Agung”, KOINONIA, vol. 3, no. 2, Maret-Mei 2008. (Alasan pokok kedua masih akan dikemukakan di bawah).

Pada lain pihak, sebagian peserta (mungkin malahan bagian terbesar) datang ke persidangan Sinode dengan harapan akan kembali dengan membawa serta program ‘siap pakai’. Sebagaimana digambarkan oleh salah seorang peserta dengan sangat jitu, “Saya datang ke persidangan Sinode ini sebagai salah seorang wakil umat dari paroki saya, dengan harapan akan pulang dengan membawa serta menu yang siap saji”. Saya segera mengacungkan tangan untuk menanggapi (di pikiran saya, dalam posisi sebagai peserta sidang, bukan/belum sebagai Uskup Diosesan). Dan Moderator Sidang memberi kesempatan kepada saya. Saya mengatakan, saya mempunyai pengalaman buruk ketika harus makan menu asing, yang belum terbiasa di perut saya. Saya sakit perut dan mencret. Poinnya saya kira jelas: Suatu program pastoral konkret, yang disusun secermat mungkin di sebuah persidangan Sinode Diosesan, belum tentu dapat berjalan efektif di seluruh wilayah keuskupan yang begitu luas dengan sikon yang berbeda-beda dari tempat yang satu ke tempat yang lain. Kecuali itu, agar suatu program pastoral dapat berfungsi efektif dan lancar, dibutuhkan komitmen luas di unit bersangkutan. Ini terlebih berlaku dalam Gereja, sebagai sebuah persekutuan iman. Berbeda dengan di perusahaan misalnya. Di perusahaan, Staf Pimpinan menyusun program, menetapkan standar  dan mengangkat orang untuk melaksanakannya (pegawai/karyawan). Kalau ternyata pegawai/karyawan tersebut tak memenuhi standar, pimpinan akan memecatnya; dan orang tersebut akan meninggalkan perusahaan itu. Ini sulit terbayangkan dapat diberlakukan dalam Gereja, sejauh menyangkut program pastoral. Dan inilah alasan saya yang kedua, mengapa saya berpendapat sebaiknya tahapan penyusunan program pastoral itu tidak digarap di persidangan Sinode, melainkan di tingkat Kevikepan dengan melibatkan lebih banyak pihak.

Mencermati situasi konflik pendapat menjelang akhir persidangan Sinode itu, saya mulai khawatir kita akan sampai pada suatu ‘dead lock’, jalan buntu, yang akan memaksa Uskup Diosesan mengambil alih masalahnya, sesuai peraturan yang berlaku dalam Gereja (Katolik). Kalau ini terjadi, tentu akan mempunyai dampak kurang positif, dan akan merupakan kejadian yang tak indah untuk dikenang. Tetapi ternyata Roh Tuhan yang mempersatukan tetap hadir dan berkarya di Sinode ini. Perlahan-lahan muncul kesepahaman bahwa memang sebaiknya persidangan Sinode hanya sampai pada tahapan perumusan dan pengesahan strategi, sementara tahapan program dan aksi dipercayakan kepada masing-masing Kevikepan. Tetapi waktu itu sudah hari terakhir yang sangat padat, tak ada kesempatan lagi untuk merampungkan perumusan strategi. Para peserta sudah harus check out dari hotel pada pk. 12.00, dan masih ada Misa Penutupan dan Press-conference. Maka diputuskan menugaskan SC menyusun ulang strategi, berdasarkan bahan-bahan yang sudah ada, yang masih tercampur-baur dengan unsur-unsur yang termasuk bidang program; kemudian akan difinalisasi dalam rapat Dewan Konsultor KAMS, sebelum disahkan Uskup Diosesan.

Hari penutupan Sinode jatuh pada 31 Mei 2012, pesta SP Maria Mengunjungi Elisabet! Sekali lagi, ini tidak direncanakan, ini serba kebetulan. Kembali di sini kita disadarkan akan campur tangan ilahi dalam perhelatan Sinode ini. Melalui Sinode 2012 ini, Gereja lokal KAMS menemukan diri sebagai Gereja yang melayani. Dengan pesta Maria Mengunjungi Elisabet, Tuhan rupanya mau mengingatkan kita untuk meneladani spiritualitas kepelayanan SP Maria. SP Maria baru saja memberi jawaban teguh dalam iman terhadap tawaran menjadi bunda Penebus, dengan kata-kata: “Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu itu” (Luk. 1:38). Dan Maria yang diberitahu oleh malaekat bahwa Elisabet, yang sudah lanjut usia itu, sedang hamil tua, segera berangkat ke rumah Elisabet di Yerusalem, jauh dari Nazaret. Untuk apa? Untuk membantu orang yang membutuhkan bantuan. Ia tidak takut apa pun, karena ia hanya mengandalkan Tuhan: “Jiwaku memuliakan Tuhan, dan hatiku bergembira karena Allah, Juruselamatku” (Luk. 1:46-47). Gereja lokal KAMS juga tidak pernah boleh merasa takut karena ia hanya ‘kawanan kecil tersebar’. Inilah inti renungan dalam homili Misa Penutupan.

Tindak Lanjut
Atas dorongan Roh yang terus berembus, SC yang bekerja serius tanpa pamrih mampu menyelesaikan dengan cukup cepat tugas lanjutan yang dipercayakan Sidang Sinode kepadanya: merumuskan strategi masing-masing dari ke-8 Komisi Sinode (Re-evangelisasi, Keluarga, Pendidikan, Kesehatan, Sosial-Ekonomi, Sosial-Budaya, Sosial-Politik, dan Sarana-Prasarana). Untuk setiap bidang digunakan format yang sama, dengan 4 item: (1) tujuan; (2) strategi; (3) indikator keberhasilan; dan (4) komisi/lembaga/organ pelaksana. Demi lebih memantapkan rumusan strategi tersebut, hasil kerja lanjutan SC itu dikirimkan ke masing-masing Kevikepan untuk mendapatkan tanggapan, berupa koreksi atau tambahan. Diminta agar tanggapan sudah disampaikan ke Sekretariat Keuskupan sebelum rapat Dewan Konsultor, 10-11 Juli 2012. Kecuali Kevikepan Sultra, yang masih meminta waktu sampai akhir Juli 2012, ke-4 Kevikepan lainnya sudah menyampaikan tanggapannya. Secara umum ke-4 Kevikepan menyatakan menyetujui secara utuh rumusan strategi tersebut; kecuali satu kevikepan memberi catatan, bahwa cukup banyak dari Indikator Pencapaian yang bersifat kualitatif, sehingga akan sulit digunakan sebagai tolok ukur keberhasilan. Rapat Dewan Konsultor sendiri mempelajari rumusan tersebut, dan menyatakan menerimanya, setelah mengadakan satu-dua perubahan kecil. Uskup Diosesan sendiri masih akan menunggu tanggapan dari Kevikepan Sultra, sebelum memberi pengesahan resmi atas naskah final. Selanjutnya, dokumen yang berisi visi, misi, dan strategi hasil Sinode Diosesan KAMS 2012 akan dikirimkan kepada pihak-pihak yang berkepentingan, untuk dijadikan pedoman pada proses selanjutnya: penyusunan program dan aksi/pelaksanaan. Dan sebagaimana sudah direncanakan, Uskup Diosesan akan mengangkat Tim di tingkat Keuskupan untuk mengawal proses selanjutnya, agar berjalan sesuai dengan yang diharapkan. Kita harapkan, kalau tak ada aral melintang, program 5-tahunan ke depan berdasarkan Ardas hasil Sinode Diosesan 2012 sudah dapat dimulai pada 1 Januari 2013.

Sungguh menggembirakan mendengar ada Kevikepan, Komisi Keuskupan, dan lembaga/organ lain, yang langsung bergerak mengadakan pertemuan-pertemuan dalam rangka menindaklanjuti hasil Sinode Diosesan kita. Kita percaya, Roh Tuhan yang telah menyertai Sinode sejak tahap persiapannya, akan terus menyertai kita dalam menindaklanjuti hasilnya, sehingga akan menghasilkan buah-buah berlimpah, “demi kemuliaan Tuhan … dan kebahagiaan manusia” (LG,17; AG,9).

Akhirulkalam
Walaupun sudah disampaikan pada lebih dari satu kesempatan, pastilah tidak berlebihan kalau di sini sekali lagi dari relung hati paling dalam kita mengucapkan berlimpah terima kasih kepada semua pihak yang dengan satu dan lain cara telah memberi dukungan demi suksesnya seluruh rangkaian kegiatan dalam rangka perayaan 75 tahun Gereja lokal KAMS dan karya CICM di Indonesia, termasuk dan khususnya perhelatan Sinode Diosesan kita. Tentu saja pertama-tama kepada Panitia, baik OC maupun SC, yang telah bekerja keras tanpa pamrih; kepada para petugas dan pembantu dalam setiap kegiatan, khususnya di Sinode dan puncak perayaan syukur pada tanggal 2 Juni 2012; kepada para donatur, baik dalam bentuk dana maupun materi lainnya; kepada teman-teman dari  mass media, baik cetak maupun elektronik, yang dengan sukarela terus mensosialisasikan setiap kegiatan; kepada Pemerintah, yang memberi dukungan moril dan materiil; kepada pihak keamanan; kepada para peserta Sinode, yang dengan tekun mengikuti persidangan dan memberi sumbangan pemikiran, dan yang diharapkan menjadi penggerak dan ujung tombak dalam proses tindak lanjut Sinode di tempat dan pos masing-masing; kepada seluruh lapisan umat, yang terus-menerus memberi dukungan doa dan dukungan lainnya.

And the last but not the least, kita masih tetap mengharapkan keberlanjutan dukungan dalam segala bentuk dari semua pihak, demi suksesnya tindaklanjut Sinode kita. Mudah-mudahan janji Bpk. Dirjen Bimas Katolik Depag RI, yang disampaikan beliau dalam Sambutannya pada acara perayaan puncak Yubileum 75 tahun, 2 Juni 2012 y.l., bahwa akan ikut mendukung tindaklanjut Sinode dengan bantuan dana, akan terwujud. Dan kita percaya, banyak umat yang telah beroleh berkah dari Allah, walaupun mereka tidak mengungkapkannya dengan kata-kata dalam bentuk janji, akan terus merelakan sedikit dari berkah itu untuk karya penyelamatan Allah di Gereja lokal KAMS, lewat pergulatan menindaklanjuti hasil Sinode Diosesan 2012.
Tuhan memberkati!

Makassar, 17 Juli 2012

    + John Liku-Ada’    

Misa Agung Yubileum 75 Tahun: Komitmen Baru untuk Melayani agar Segala-galanya Menjadi Baik


Sabtu, 2 Juni 2012, sekitar 10 ribu umat Katolik, berasal dari 44 paroki (dan 1 paroki persiapan) dan pelbagai unit kategorial yang tersebar di 3 provinsi pemerintahan (Sulsel, Sultra dan Sulbar)  berbondong-bondong datang menghadiri Misa Agung di Gedung Celebes Convention Center (CCC) Tanjung Bunga.
              Acara baru dimulai pk 16.00 sore namun sebelum tengah hari, umat dengan kerinduan besar sudah datang lebih awal. Memang, acara puncak tersebut sudah lama disiapkan dan sepanjang waktu tsb panitia terus membuat sosialisasi dan motivasi melalui brosur dan baliho di semua paroki dalam KAMS; sekitar 3 minggu sebelum hari H dipasang  baliho-baliho  raksasa di sejumlah titik strategis dalam Kota Makassar.
Misa Agung berlangsung 2 jam dan sesudahnya disambung acara ramah-tamah. Hadir dalam acara ini  Gubernur Propinsi Sulawesi Selatan - Bpk. Syahrul Yasin Limpo; Walikota Makassar – Bpk. Ilham Arief Sirajuddin; Ketua Dewan Mesjid Sulsel – Bpk. H.M. Amin Syam; Dirjen Bimas Katolik Kementerian Agama RI Bpk. Antonius Semara Duran ; Komjen Pol. Gories Mere; Bpk. O.C. Kaligis dan FKUB Propinsi Sulawesi Selatan beserta pejabat lainnya. Penutup acara terjadi pada pk. 22.00 Wita. 

1. MISA AGUNG DI CCC TANJUNG BUNGA: PUNCAK RANGKAIAN KEGIATAN YUBILEUM 75 THN KAMS DAN KARYA CICM DI INDONESIA
Misa Agung di CCC Tanjung Bunga menjadi pesta syukur iman keluarga besar KAMS  dan CICM di Indonesia berkenaan penyelenggaraan ilahi yang melalui pasang surut sejarah selama kurun waktu 75 tahun menjadikan segala-galanya baik. Karena bernuansa pesta syukur, maka panitia mengemasnya dengan sangat meriah dan luar biasa.  Misa Agung ini dipimpin langsung oleh Duta Besar Vatikan untuk Indonesia (Nuncio), Mgr. Antonio Guido Filipazzi didampingi Mgr. John Liku-Ada’ dan Mgr. Mandagi MSC, yang mewakili Ketua KWI. Selain mereka ada juga 8 uskup tamu, provinsial kongregasi CICM dan MSC, beserta Pastor Vikjen dan 5 Vikep KAMS ikut mengelilingi altar. Lebih dari 110 imam projo dan kongregasi yang bekerja di wilayah KAMS hadir merayakan ekaristi kudus ini. Paduan suara massal yang dipimpin P. Leo Paliling dengan melibatkan lebih 460 orang penyanyi semakin memperkuat kemeriahan dan kesemarakan Misa Agung tsb. 
Pesta syukur iman ini sesungguhnya merupakan ujung dari perjalanan panjang panitia bersama segenap komponen terkait jauh-jauh hari sebelumnya. Tepat pada perayaan pesta Santa Perawan Maria diangkat ke surga tahun 2011 lalu, Bapa Uskup Mgr. John Liku-Ada’, melantik dan meneguhkan Panitia Pelaksana Perayaan Yubileum dan Sidang Sinode KAMS 2012. Panitia mendapat mandat untuk melaksanakan dan menyukseskan pelaksanaan Sidang Sinode KAMS dan sekaligus untuk mempersiapkan perayaan pesta Yubileum 75 tahun gereja lokal dan karya misi CICM di Indonesia.
Dalam perjalanan, kepanitian telah melaksanakan beberapa program kerja yang diharapkan dapat mewakili kelompok-kelompok yang ada.  Kegiatan tersebut antara lain : HUT Sekami, yang menghadirkan sekitar 1000 anak sekami - Seminar Pendidikan - Seminar Keluarga - Jalan Santai Keluarga yang dihadiri sekitar 5000 umat - Sepeda Santai yang dirangkaikan dengan penanaman 7500 pohon - Malam Peduli Keuskupan Agung Makassar - KAMS FAIR, yang diikuti oleh tarekat dan Ormas dalam wilayah KAMS - Safari Sinode ke paroki-paroki dalam wilayah Kota Makassar - Napak Tilas CICM 75 tahun dalam karya pelayan.
Yang menjadi momen penting dari seluruh kegiatan adalah Sidang Sinode Diosesan KAMS tahun 2012 yang dilaksanakan selama 5 hari dari tanggal 27 s/d 31 Mei 2012 yang dihadiri oleh 230 umat yang merupakan perwakilan dari semua kelompok dan paroki dalam wilayah Keuskupan Agung Makassar yang meliputi Propinsi Sulawesi Selatan – Propinsi Sulawesi Tenggara – Propinsi Sulawesi Barat. Selama lima hari para delegasi yang datang dari 44 Paroki dan Ormas serta kelompok yang ada dalam wilayah KAMS berhasil merumuskan visi bersama yakni Gereja Lokal KAMS, yang bersosok kawanan kecil tersebar, sebagai pelayan berdasarkan dan berpolakan Yesus Kristus, yang terus-menerus membaharui diri, mewartakan Kerajaan Allah dengan meresapi tata-dunia, sehingga segala-galanya menjadi baik. Dan untuk sampai kepada visi tersebut, ditetapkanlah misi yang meliputi 8 bidang yakni bidang keluarga – bidang pendidikan – bidang kesehatan – bidang budaya – bidang ekonomi – bidang politik – bidang sarana prasarana – bidang re-evangelisasi. Sidang Sinode juga merumuskan strategi-strategi yang untuk selanjutnya perlu di-break-down ke dalam prioritas program kerja dari masing-masing kevikepan/unit kerja.

2. HOMILI DUBES VATIKAN: TIGA PETUNJUK UNTUK PERJALANAN KE DEPAN
Nuncio memulai homilinya demikian: “Yubileum yang sedang kita rayakan bagaikan sebuah pemberhentian dalam perjalanan: kita beristirahat sebentar untuk meninjau kembali perjalanan yang sudah kita tempuh, serta memandang perjalanan untuk masa depan.” Lalu dilanjutkan “Kita mesti memandang sejarah kita untuk bersyukur kepada Tuhan dan memulai perjalanan kita kembali dengan semangat baru… Kita memperingati anugerah-anugerah yang sudah kita terima, guna memperkuat pengharapan kita dalam menghadapi berkat kasih karunia Allah. Kita memandang dedikasi mereka - yang mendahului kita dalam iman – guna memperoleh semangat baru dan menjadi orang yang berbesar hati dalam menghayati Injil.”
Tiga petunjuk digaris-bawahi Nuncio untuk perjalanan KAMS ke depan, sbb:
Anak-anak Pater Theophile Verbist sudah tiba di Makassar pada tahun 1937, didorong semangat misioner pendiri mereka, yang ingin agar mereka bertugas di mana Kristus belum dikenal, di daerah di mana karya misi sedemikian sulit. Nuncio mengajak, semoga KAMS tetap memelihara semangat dari pater Verbist (pendiri Tarekat CICM) dan anak-anaknya dalam mewartakan Injil di mana saja dan dalam situasi apa saja, bahkan dalam situasi yang sulit sekalipun.
Dalam dokumen pendirian Prefektur Apostolik Makassar dinyatakan bahwa pendirian wilayah gerejawi yang baru, dimaksudkan untuk menyebarluaskan pewartaan Injil, dengan melibatkan tenaga misioner yang baru. Ada bahaya bahwa kita merasa aman dan puas dengan apa yang sudah ada dan kurang terbuka untuk mengembangkan secara kuantitatif maupun kualitatif kehidupan Gereja.
Para misionaris CICM telah memberi perhatian khusus pada pembentukan tenaga imam projo lokal. Dan untuk itu thn 1953 didirikanlah Seminari Sto. Petrus Claver. Promosi, pemeliharaan dan pembentukan panggilan-pangilan imam, frater dan suster adalah unsur terpenting dalam hidup misi seluruh Gereja dan setiap Gereja Lokal.

3. TANDA PENGHARGAAN TOKOH SEJARAH
Melalui Misa Agung, keluarga besar KAMS mengenangkan dan bersyukur atas karya penyelenggaraan dan penyertaan Allah selama kurun waktu 75 tahun. Karya ilahi tsb khususnya menjadi nyata melalui sejumlah peristiwa historis monumental yang melibatkan baik imam, religius maupun awam. Maka dipandang perlu memberikan tanda penghargaan kepada mereka sebagai ungkapan terima kasih dari Gereja Lokal KAMS sekaligus diharapkan menjadi motivasi dan inspirasi bagi segenap komponen dalam Gereja Lokal KAMS ke depan. Untuk itu panitia, selain mengurus banyak agenda kegiatan yubileum, juga mengadakan seleksi berkenaan pemberian tanda penghargaan tsb.
Berdasarkan seleksi tsb, Uskup KAMS mengeluarkan surat penetapan dan penghargaan diberikan berdasarkan 8 (delapan) kategori bidang, sbb:
a. Bidang pewartaan (penolong, guru agama, anggota Dewan Gereja)
b. Bidang pendidikan
c. Bidang kesehatan
d. Bidang sosial-budaya
e. Bidang sosial-kemasyarakatan
f. Bidang pertanian
g. Bidang sosial-ekonomi
h. Bidang khusus (pencipta Himne KAMS dan Panitia Pelaksana Sinode dan Yubileum 75 Tahun Gereja Lokal KAMS).
Penyerahan tanda penghargaan tsb dilaksanakan sesudah rangkaian acara sambutan dan diterima langsung ybs atau oleh keluarga/pimpinan mewakili mereka yang sudah meninggal.

4. PERTAMA KALI: VISUALISASI SEJARAH KAMS, UMAT HISTERIS MENYAKSIKAN
Puncak keharuan terjadi ketika dipentaskan drama kolosal, visualisasi sejarah tentang perjalanan, suka duka perziarahan Keuskupan Agung Makassar selama 75 tahun, buah sentuhan seni Bpk. Santonio dari Surabaya. Umat yang hadir sekitar 10.000 orang terpukau dan histeris menyaksikan pementasan ini. Melalui layar besar di beberapa titik membuat umat bisa melihat dengan jelas perjalanan KAMS yang menceritakan banyak peristiwa dan tokoh-tokoh yang bersejarah dari awal masuknya agama Katolik ke bumi Angin Mammiri, momen terbentuknya hirarki KAMS dan segala kegiatan yang dibuat oleh KAMS  untuk umat dan masyarakat luas sampai detik perayaan Yubileum.
Salah satu adegan pementasan yang sangat mengharukan adalah ketika thn 1641 Malaka di bawah Portugis jatuh ke tangan pasukan kompeni (VOC). Umat Katolik di sana secara berangsur mengungsi ke Makassar, bahkan juga Vikjen Malaka Paulo d’Acosta ikut dalam rombongan pengungsian tsb. Di Makassar mereka mendapatkan perlindungan dari Sultan Alauddin dan Patihnya Karaeng Pattingaloang. Dalam arti tertentu, Makassar saat itu menjadi pusat Gereja Katolik di Asia Tenggara. Namun dalam perjalanan waktu, Sultan Hasanuddin kalah melawan VOC dan ditanda-tanganilah Perjanjian Bungaya (1667). Akibatnya, orang Katolik wajib hengkang meninggalkan Makassar.
Kegiatan pementasan drama kolosal tsb diikuti oleh 75 orang muda dari berbagai kelompok – Frater dan Suster JMJ. Dokumentasi seperti ini pertama kali dibuat dan karena itu untuk selanjutnya dibutuhkan penyempurnaan terus-menerus.

5. CLOSING: PROSESI KUE JUMBO 75 TAHUN
Di ujung acara, ada prosesi kue jumbo ulang tahun ke-75 KAMS dan Karya CICM di Indonesia.  Pejabat gereja serta pemerintahan kota dan provinsi diundang ke atas panggung untuk bernyanyi dan dilanjutkan dengan pemotongan kue.  Begitu besar suka cita yang dirasakan seluruh umat, Pastor, Suster, Frater dan Bapa Uskup Agung KAMS, Mgr. John Liku-Ada’ karena sangat terasa gerakan umat yang begitu besar akan kepeduliannya terhadap perutusan KAMS di tengah masyarakat. Hiruk pikuk kegiatan Yubileum 75 Tahun yang sarat makna ini menjadi optimisme ke depan sekaligus modal untuk berjalan bersama (syn’odos) dalam rangka mengawal Keuskupan Agung Makassar menjadi lebih baik lagi. “Dia menjadikan segala-galanya baik”.
PROFICIAT, Keuskupan Agung Makassar dan Karya CICM di Indonesia!*** Penulis: Panitia OC Sinode

Sinode Diosesan KAMS 2012


Sejumlah 225 tokoh umat katolik Keuskupan Agung Makassar (KAMS) mewakili 224.650 umat Katolik yang tersebar di tiga provinsi, (Sulsel, Sultra dan Sulbar) mengadakan Sidang Agung yang disebut Sinode Diosesan.
              Peserta sinode diosesan terdiri dari 62 pastor/imam,  12 biarawan-biarawati  dan 151 tokoh umat, pimpinan ormas, kelompok kategorial, yayasan katolik dan wakil dari paroki-paroki di bawah pimpinan Uskup Agung KAMS, Mgr Dr John Liku-Ada’.
Sinode KAMS ini dilaksanakan di Hotel Singgasana Makassar dari tanggal 27 – 31 Mei 2012. Sinode diosesan ini merupakan momentum untuk merefleksikan diri dan karya internal maupun eksternal Gereja Katolik untuk memaknai usia 75 tahun keberadaannya sebagai keuskupan di Sulsel, Sultra dan Sulbar, meskipun sebagai umat (cikal bakal Gereja) keberadaannya sudah ada sejak abad ke-15.
Dalam refleksi ini terungkap beberapa hal sebagai wujud kesadaran diri dan tugas perutusan gereja  di tengah masyarakat dan negara.
Delapan bidang dimunculkan sebagai pokok bahasan dalam 8 komisi kerja, yakni re-evangelisasi, keluarga, pendidikan, kesehatan, sosial-budaya, sosial-ekonomi, sarana prasarana, dan sosial-politik.
Hadir sebagai narasumber di dalam persidangan ini DR. J. Kristiadi, peneliti senior CSIS;  Prof. Dr. Paul Suparno, SJ, guru besar Universitas Sanata Dharma Yogyakarta; Silverius Oscar Unggul SP, seorang ahli ekonomi mikro dari Sulawesi Tenggara; dan Drs. Ishak Ngeljaratan, MA, seorang budayawan dan dosen di beberapa perguruan tinggi di Makassar. Pembahasan ini membaharui arah dasar Gereja KAMS ke depan. Arah dasar ini terdiri dari rumusan visi, misi dan strategi. 

Visi Gereja Lokal KAMS:
Gereja Lokal KAMS, yang bersosok kawanan kecil tersebar, sebagai pelayan berdasarkan dan berpolakan Yesus Kristus, yang terus menerus membaharui diri, mewartakan Kerajaan Allah dengan meresapi tata dunia, sehingga segala-galanya menjadi baik.

Misi Gereja Lokal KAMS:
1. Mempersiapkan dan meningkatkan spiritualitas, kemampuan dan keterampilan pelayan pastoral yang berdedikasi, komit, profesional, dinamis, kreatif dan tanggap terhadap tuntutan zaman.
2. Mewujudkan keluarga sebagai gereja rumah tangga (ecclesia domestica) yang berpola keluarga kudus Nasaret, tempat nilai-nilai manusiawi, iman dan tradisi katolik tersemaikan.
3. Menata penyelenggaraan, pengelolaan dan pelaksanaan pendidikan yang berkualitas, mandiri, solider, dan tanggap terhadap tuntutan zaman seturut nilai-nilai katolik.
4. Membangun gerakan budaya hidup bersih dan sehat, dan menggalang kepedulian kepada orang sakit yang tidak mampu.
5. Melestarikan nilai-nilai luhur budaya dan mengupayakan inkulturasi iman.
6. Mendorong kemandirian umat/masyarakat ekonomi lemah dengan cara mendukung pemberdayaan potensi ekonominya.
7. Membangun kesadaran dan tanggung jawab sosial politik yang bermartabat di kalangan umat dalam hidup berbangsa dan bernegara.
8. Mengupayakan tatakelola yang profesional, transparan dan akuntabel atas seluruh aset gereja demi pelayanan pastoral yang lebih baik

     Salah satu tema dasar yang ditekankan di dalam sinode ini adalah bahwa iman itu harus terwujud di dalam hal-hal konkrit. Usaha perwujudan ini menumbuhkan kesadaran akan tugas melayani dan meresapi tatadunia demi terwujudnya tatanan hidup yang lebih bermartabat dan berkeadaban.
      Kesadaran akan tugas melayani tersebut masih akan ditindaklanjuti dalam program aksi pada tingkat kevikepan dan paroki, ormas, kelompok-kelompok kategorial internal gereja, yayasan dan lembaga katolik, dan komisi-komisi tingkat keuskupan.

     Puncak perayaan Yubileum 75 tahun telah dirayakan secara agung dan meriah pada Sabtu, 2 Juni 2012 pkl. 16.30 di Celebes Convention Center – Tanjung Bunga, Makassar. Perayaan ini diawali dengan misa agung dengan selebran utama duta besar Vatican untuk Indonesia, Mgr Antonio Guido Filipazzi dan didampingi oleh Uskup Agung Makassar, Mgr Dr. John Liku-Ada’ bersama dengan sejumlah uskup dari seluruh Indonesia dan para imam. Umat yang hadir diperkirakan lebih dari 8000 orang dalam perayaan ini termasuk para undangan khusus dari jajaran pemerintahan. *** Penulis: Panitia OC Sinode KAMS

Umat Bertanya, Imam Menjawab

Pertanyaan:
Dalam sidang sinode baru-baru ini ditekankan sosok Gereja Lokal KAMS yang berciri diaspora, lagi tersebar. Memang di keuskupan kita, orang katolik berada di tengah banyak       penganut agama lain. Akibatnya dari hari ke hari orang katolik masuk dalam pergaulan lintas agama dan dengan demikian perkawinan campur semakin banyak terjadi. Nah, berkenaan perkawinan campur, saya mau bertanya :
1. Bagaimana pandangan Gereja Katolik tentang perkawinan campur sebab setahu saya perkawinan sipil dan agama-agama lain tidak menerima perkawinan campur?
2. Bagaimana tentang orang katolik yang menikah di luar gereja Katolik (menurut tatacara agama lain): bagaimana status pernikahan tsb dan apakah orang katolik tsb boleh menerima komuni kudus ?
Demikian pertanyaan saya, mohon jawaban dari X (salah seorang peserta Sinode)

Jawaban:
1. Juga Gereja Katolik memandang bahwa perkawinan yang ideal adalah perkawinan seagama dan karena itu inilah yang perlu terus dipromosikan. Alasannya, melekat pada paham perkawinan itu sendiri sebagai corsortium totius vitae (persekutuan hidup secara utuh-total). Pertimbangan lain, datang dari tantangan hidup berkeluarga hari ini yang ditandai rupa-rupa kesulitan baru. Dari lain pihak, Gereja Katolik memahami putera-puterinya yang karena alasan berat tertentu memasuki perkawianan campur. Maka untuk kasus tersebut perlulah diajukan kepada Uskup permohonan izin (untuk pasangan beda gereja) atau dispensasi (untuk pasangan beda agama) sejauh dipenuhi syarat dalam Hukum Gereja Kanon 1125, yakni :
» Pihak katolik menyatakan siap menjauhkan bahaya meninggalkan imannya dan berjanji berupaya semaksimal mungkin agar semua anaknya dibaptis dan dididik secara katolik,
» Pihak non-katolik diberitahu dan sungguh sadar akan tanggung jawab pasangan tsb,
» Kedua pihak memahami benar paham katolik perihal perkawinan.
Bilamana dispensasi tidak diurus maka di hadapan Gereja Katolik, perkawinan beda agama tersebut berstatus tidak sah (Kanon 1086 §1).

2. Mengenai orang katolik yang menikah di luar Gereja katolik (menurut tatacara agama lain); perkawinan tersebut berstatus tidak sah mengingat Kanon 1059 (setiap orang katolik terikat kewajiban mengurus perkawinannya secara Katolik), konkritnya dalam kasus tersebut terdapat 2 hal tidak dipenuhi yakni ijin/dispensasi mengingat pasangannya beragama lain (Kanon 1086 § 1) dan dispensasi dari tata peneguhan nikah (Kanon 1108 §1).
Dan karena berstatus tidak sah maka Pastor paroki biasanya menganjurkan agar ybs tidak menerima komuni kudus. Maka untuk kasus-kasus seperti ini hendaknya pengurus rukun/stasi proaktif mendekati dan memotivasi pasangan ybs agar membereskan perkawinan secara Katolik pada kesempatan pertama. Kadang-kadang muncul keengganan atau bahkan penolakan dari pihak non-katolik namun apabila sudah dimotivasi dan ditekankan asas manfaat yakni demi kepentingan/kebahagiaan mereka berdua, dan tidak dimaksudkan agar ybs berpindah agama ke katolik, pada umumnya pihak non-katolik akhirnya bersedia untuk membereskan perkawinan secara katolik. ***

Agenda Bapa Uskup Juni - Agustus 2012


Juni 2012
Tgl.      Acara
01         Persiapan Puncak Perayaan Yubileum
02         Perayaan Yubileum 75 Thn Gereja Lokal KAMS & Karya CICM di Indonesia
03         Misa di Katedral
04         Pertemuan dengan Panitia “Toraya Ma’kombongan”
06         Misa di Biara ”Siti Miriam”
07         Misa Komunitas
10         Krisma di Katedral
11-18 Mendampingi Kunjungan Kerja FKUB Sulsel Ke Eropa
19 Tiba di Roma, kunjungi Mesjid Roma
20 Audiensi pada Sri Paus; kunjungan ke Museum Vatikan
21 Pertemuan dengan Dewan Kepausan untuk Dialog Antar Agama
22 Kembali ke Indonesia via Dubai
23 Tiba kembali di Makassar
24 Misa di Katedral
25-26 Menyiapkan Makalah “Toraya Ma’kombongan”
27 Misa di Biara “Siti Miriam”
28 Misa Komunitas
29-30 Menyiapkan Makalah “Toraya Ma’kombongan”

Juli 2012
Tgl. Acara
01 Misa di Katedral
03 Berangkat Ke Makale
04-06 Semiloka “Toraya Ma’kombongan”
07 Kembali ke Makassar
08 Krisma di Mariso
10-11 Rapat Dewan Konsultor
12-14 Menyiapkan Tulisan untuk KOINONIA
15 Misa di Katedral (pagi); Misa Kaul Fr. CICM di Kare
16 Rampungkan Tulisan untuk KOINONIA
17 Hari Imam
18 Misa di Biara “Siti Miriam”
19 Berangkat Ke Toraja
20 Seminar Filosofi CU “Sauan Sibarrung”
21-31 Kunjungan Pastoral di Kevikepan Toraja

Agustus 2012
Tgl. Acara
01-07 Lanjutan Kunjungan Pastoral di Kevikepan Toraja
08 Kembali Ke Makassar
09 Misa Komunitas
10 Rekoleksi Panitia Sinode - Yubileum
12 Perayaan Maria Diangkat Ke Surga di Rajawali
13 Misa Bersama Fr. HHK
14 Hari Imam; Sore: Misa di SPC
15 Misa di Biara “Siti Miriam”
16 Misa Komunitas
17 Misa Bersama Fr. HHK
19 Misa di Katedral
20-26 Persiapan Tulisan “Profil KAMS ses. 50 thn Vatikan II
28-29 Rapat Dewan Konsultor
30 Misa Komunitas
31 Misa Bersama Fr. HHK